Cerita Kukang, Si Mata Bulan aktif di malam hari yang tidak boleh dipelihara di rumah

Malang bagi kukang yang dipotong giginya, saat kembali hidup di alam tentu dia akan mengalami kesulitan mempertahankan diri dari predator.

Cerita Kukang, Si Mata Bulan aktif di malam hari yang tidak boleh dipelihara di rumah
Kukang. [Foto: Dok. BKSDA Kalimantan Tengah]

Karolina Siwi - Pecinta Satwa untuk Suaraumat.com

SUARAUMAT.com - Rabu 29 September 2021, saya berkesempatan bertemu dan berbincang dengan Kang Ismail Agung, yang bercerita tentang kukang, satwa yang dijuluki si Mata Bulan. Kang Agung, Campaign Manager International Animal Rescue Indonesia mengatakan kalau satwa liar termasuk kukang, bukanlah satwa untuk dipelihara di rumah.

Mengapa kukang, dan juga satwa liar lain, tidak boleh dipelihara di rumah sebagai hewan peliharaan? Bagaimana jika kita bermaksud melindungi mereka dengan cara memelihara, sehingga kukang tidak harus bersusah payah mencari makan, terancam predator dan juga pemburu?

Satwa yang satu ini sering disamakan dengan kuskus. Atau dengan sloth, satwa yang ada di film Zootopia. Ketiganya meskipun sama-sama mamalia, tetapi berbeda jenis, family maupun wilayah persebarannya. 

Kukang atau Slow Loris, meskipun memiliki gerakan yang lamban seperti sloth, namun satwa ini masuk dalam ordo primata dan termasuk dalam family Lorisidae. 

Primata, seperti orangutan, owa dan monyet. Sedangkan sloth atau kungkang masuk dalam ordo Pilosa. Sloth tidak ada di Indonesia, dan hanya ada di Amerika Latin.

Kukang merupakan satwa nokturnal, yang artinya dia aktif di malam hari. Memiliki ciri-ciri fisik yang mirip dengan kuskus, tetapi lagi-lagi mereka berbeda jenis. 

Cerita Kukang, Si Mata Bulan aktif di malam hari yang tidak boleh dipelihara di rumah
Carolina Siwi (kanan) saat berkunjung ke Pusat Konservasi Yayasan IAR Indonesia, Bogor. [Foto: Dok. Istimewa] 

Kuskus merupakan mamalia berkantung atau marsupialia seperti koala dan kangguru. Wajah kuskus mirip dengan kukang, namun cenderung lebih lonjong dan bermata lebih kecil. 

Iapun memiliki ekor yang panjang dan kuat. Sedangkan kukang tidak memiliki ekor. Wilayah sebaran kuskus ada di Indonesia Timur seperti Sulawesi dan Papua.

Hidup di dahan-dahan pohon di hutan, kukang terdapat di Jawa, Sumatra dan Kalimantan. Kukang Jawa memiliki nama latin Nycticebus javanicus (E. Geoffroy, 1812), disebut dengan Javan Slow Loris. Di daerah Jawa Barat, kukang punya banyak nama. 

Seperti Muka, Malu-malu, Aeud, juga Oces. Wajah satwa bermata bulan ini terlihat lucu dan menggemaskan. Tetapi di balik sosoknya yang imut-imut itu, ternyata kukang memiliki bisa atau racun. 

Bisa ini merupakan senjata untuk membela diri dari serangan predator maupun sesama kukang, berkaitan dengan wilayah teritoritorialnya.  

Meskipun tidak seperti bisa ular kobra, tapi gigitan kukang bisa berbahaya dan berakibat fatal bagi yang memiliki riwayat alergi. Satwa ini merupakan satu-satunya primata yang berbisa.

Sayangnya, keberadaan kukang di alam terancam punah. Salah satu penyebab terbesar merosotnya jumlah kukang di alam liar adalah karena perburuan oleh manusia. 

Juga rusaknya hutan tempat tinggal kukang. Padahal, segala bentuk dan jenis flora maupun fauna yang ada di alam ini memiliki fungsinya masing-masing dalam ekosistem. Satwa liar, seperti kukang, baru akan berperan ketika dia berada di habitat aslinya. 

Ambil satu contoh sesama primata, misalnya monyet. Habitat asli monyet adalah di hutan, dan mereka memakan buah-buahan. Biji buah yang dimakan monyet akan jatuh ke tanah, begitu juga dengan kotorannya. 

Secara alami, monyet membantu menumbuhkan pohon dan tumbuhan yang baru. Nah, sekarang bagaimana ketika hutan ditebang, monyet ditangkap, dipelihara dan disuruh menari?

Merosot di tangan manusia

Cerita Kukang, Si Mata Bulan aktif di malam hari yang tidak boleh dipelihara di rumah

Jean Jacque Rousseau
(1712-1778), seorang filsuf asal Swiss-Prancis pernah menulis dalam Emile ou de l’Education (Emile atau tentang Pendidikan, 1762):

Segala-galanya adalah baik ketika muncul dari tangan Pencipta; namun merosot menjadi buruk di tangan manusia.

Ketika alam rusak, berbagai jenis satwa dan tumbuhan terancam punah, sudah menjadi kewajiban manusia untuk memperbaiki, melestarikan, demi berlangsungnya ekosistem dan hidup yang harmonis antara manusia dan satwa liar.

Itulah usaha yang dilakukan oleh International Animal Rescue Indonesia (Yayasan Inisiasi Alam Rehabilitasi Indonesia) yang ada di Bogor, Jawa Barat. 

Yayasan ini berdiri pada 14 Februari 2008, bertepatan dengan Hari Kasih Sayang. 

Entah sengaja atau hanya kebetulan, tetapi hari jadinya yang berbarengan dengan Hari Kasih Sayang seolah mengingatkan kita untuk menyayangi alam, juga satwa termasuk satwa liar. 

Dua tahun kemudian, berdiri IAR di Kalimantan untuk konservasi, rehabilitasi dan pelepasliaran kembali orangutan ke alam.

Sama seperti ‘adiknya’ di Kalimantan, IAR yang ada di Bogor, tepatnya di Curug Nangka, kaki Gunung Salak, juga melakukan konservasi, rehabilitasi dan pelepasliaran primata khususnya kukang ke habitatnya. 

Serta  melakukan edukasi, penyadartahuan masyarakat akan pentingnya pelestarian kukang dan tempat tinggalnya.

Menurut Kang Agung, ancaman terbesar kukang adalah perburuan oleh manusia untuk diperdagangkan dan dipelihara.

Tempat karantina. Sebelum dilepasliarkan, kukang eks peliharaan harus melewati masa rehabilitasi untuk jangka waktu tertentu. Nah, kembali ke pertanyaaan, mengapa kukang dan satwa liar tidak boleh dipelihara?

Sebelum menjawab pertanyaan ini, ada baiknya kita melihat lebih dalam, apa yang ada dan terjadi di balik perdagangan dan pemeliharaan kukang. 

Untuk lebih lengkapnya bisa lihat di https://kukangku.id/cerita-dibalik-kukang-yang-tak-bergigi/

Kukang yang diperjualbelikan mengalami perlakuan yang kejam. 

Sebelum sampai ke tangan pembeli, gigi kukang dipotong agar tak mengeluarkan bisa lagi. Memotong gigi kukang tentu tidak sama dengan ketika kita pergi ke dokter gigi. 

Tanpa anastesi, asal potong, bisa mengakibatkan infeksi. Seringkali mulut kukang mengalami pembengkakan, sehingga tak dapat makan. Jika tak dapat makan, tentu kukang akan mati. 

Di alam liar, usia kukang bisa mencapai 5 tahun, sedangkan yang dipelihara sebagai hewan peliharaan, hanya mencapai 6 bulan.

Kukang yang diperdagangkan juga dikurung dalam kurungan (kalau kandang kesannya masih agak besar) yang kecil, berdesakan dengan kukang yang lain. Kukang akan mengalami stres. 

Bukan hanya manusia yang bisa stres, tetapi satwa juga. Jangan lupa, kalau satwa adalah juga makhluk hidup yang memiliki perasaan dan emosi. 

Ini sudah dibuktikan dengan riset dan pengamatan. Pernah melihat hewan yang berjalan mondar mandir di dalam kandang, di kebun binatang misalnya? 

Bayangkan seekor harimau yang hidup di hutan yang luas, dipaksa harus hidup dalam kandang yang sempit. Perilakunya yang berjalan mondar mandir menandakan jika satwa tersebut stres. 

Sama seperti yang kita alami di masa pandemi. Ketika kita terpaksa harus berdiam di rumah (rumah kita sendiri padahal). 

Bagaimana dengan satwa yang diambil paksa dari rumahnya, lalu hidup dalam sangkar?

Bahkan pernah ditemukan satwa yang bunuh diri. Ini mengejutkan, karena itu berarti mereka mengerti tentang konsep hidup dan mati. Selama ini kita mengira konsep tersebut eksklusif milik manusia. 

Hewan yang bunuh diri berusaha untuk lepas dari penderitaannya, yaitu perlakuan manusia terhadapnya. Memelihara satwa liar seperti kukang juga tidak membuat satwa tersebut sejahtera. 

Kondisi yang kita ciptakan tentu berbeda dengan kondisi habitat kukang di alam. Seringkali juga orang yang memelihara tidak mengerti apa makanan kukang. 

Tahunya, kukang makan buah-buahan, lalu diberilah makan buah. Karena tidak ada pilihan lain, mau tidak mau kukang akan memakannya.

Nah, bukankah tempat hidup yang terbaik bagi kukang itu adalah di alam? Melestarikan kukang, berarti melestarikan tempat hidup kukang di alam. 

Dan itu merupakan kewajiban semua, bukan hanya lembaga tertentu atau yayasan tertentu. Edukasi yang dilakukan IAR mulai menampakkan hasil. 

Cerita Kukang, Si Mata Bulan aktif di malam hari yang tidak boleh dipelihara di rumah

Penduduk yang semula memelihara kukang lalu menyerahkan kukang ke tempat konservasi. Kukang-kukang eks peliharaan tidak langsung dilepas kembali ke alam, tetapi harus melalui masa rehabilitasi. 

Malang bagi kukang yang dipotong giginya, saat kembali hidup di alam tentu dia akan mengalami kesulitan mempertahankan diri dari predator. 

Juga kukang yang terluka matanya sampai buta, tentu dia tidak akan bertahan hidup di alam. Selamanya dia akan hidup di pusat rehabilitasi.

Mari kita sayangi alam, sayangi satwa. Melestarikan alam berarti melestarikan kelangsungan hidup kita sendiri.

Editor: Konrad Kun

COMMENTS

BEST MONTH

Nama

#Ade Yasin,1,#adisupriadi,2,#aniesbaswedan,1,#Arus Mudik,1,#bandara soekarno hatta,1,#Berita,48,#berita hukum,2,#berita ibu kota,3,#berita jakarta,3,#berita labuan bajo,1,#berita nasional,14,#beritahariini,1,#BeritaTerbaru,47,#beritaterkini,47,#BeritaTerpopuler,48,#beritaviral,2,#Bupati Bogor,2,#capres2024 #pemprovDKI,1,#coach addiesupriadi,3,#daerah,1,#demo mahasiswa,1,#demo mahasiswa 21 april,1,#griya media nusantara,44,#griyamedianusantara,2,#gusbaha,1,#Hari Kartini,1,#hari kartini 2022,1,#hotmanparis,1,#Ibu Negara Iriana Jokowi,2,#Indonesia,2,#iqlimakim #asprihotmanparis,1,#iriana jokowi,1,#kemenhub,1,#KPK,1,#kriminal,1,#kritik jubir presidensi g20 maudy ayunda,1,#labuhan bajo,1,#manggarai barat,1,#Maudy Ayunda,1,#Maudy Ayunda jadi Jubir Presidensi G20 Indonesia,1,#minyakgoreng,1,#minyakkelapa #mafiamigor,1,#nasional,3,#news,48,#NewsUpdate,47,#NewsUpdate #Berita,1,#OTT,1,#paulinus jek,1,#Pelabuhan Merak,1,#Pelabuhan Merak #bandara soekarno hatta #Arus Mudik # puncak arus mudik # kemenhub,1,#Penundaan pemilu,2,#Perpanjangan masa jabatan presiden,1,#pidato peringatan hari kartini iriana jokowi,1,#polisi,1,#presiden jokowi,6,#Presidensi G20 Tahun 2022,1,#proyek strategis nasional,1,#psn,1,#ptcoach addie group,2,#puncak arus mudik,1,#SuaraUmat,47,#SuaraUmat #suaraumatnews,1,#suaraumatnews,11,#suaraumatTV,10,#ustazyusufmansur #uym,1,1 Muharram,1,10 tahun,1,2022,1,Abdul Muin,1,Abdul Somad,2,Aceh,2,ACT,2,ACT Viral,1,Ade Armando,6,ade armando babak belur,1,ade armando dilucuti,1,ade yasin,1,Adi Supriadi,20,Advertorial,3,afganistan,1,afiliator,1,Agrobisnis,1,Ahmed Zaki Iskandar,1,Ahmet Davutoglu,1,ahok,2,ahy,3,Airlangga Hartarto,2,AKP Rita Yuliana,1,Aksi Nasional 114,1,Al-Quran,1,Alergi,1,Alfamart,1,Amalan Sunnah,1,Ambeien,1,Amber Heard,1,Amerika Serikat,4,AMI,1,Amien Rais,1,anak nurul arifin,1,anak nurul arifin meninggal dunia,1,Anak-anak,1,Ancol,1,Andi Arief,1,Andi Caisar,1,andi sinulingga,1,Andika Kangen Band,1,Andre Vincent Wenas,1,Android,1,Angelina Sondakh,2,anggota dpr,4,Anies Basweda,1,Anies baswedan,8,Anime,1,Anne-Merie,1,Anthony Sinisuka Ginting,1,Anwar Usman,1,APDESI,1,Aplikasi islami,1,aplikasi penerjemah,1,Apple,2,Arab Saudi,2,arsenal,2,Artikel,5,Artikel Opini,14,Artikel Sejarah,2,Artis,1,arus balik,2,AS,2,ASATI,8,ASEAN,2,Aset Digital,1,Aset Kripto,1,Asn,2,Asosiasi Metaverse Indonesia,3,ASPHRI,1,Astindo,1,Astra,1,asuransi petani,1,Aswaja NU,1,ATF Tegal,1,Autis,1,autisme,1,awal ramadhan,1,Babiambo,1,Badminton,2,bahagia,1,Bahan Alami,1,bahasa asing,1,bahasa melayu,1,bahaya varian Omicron,1,Bakal Caleg,1,Bali,4,Bambang Pacul,1,Bandung,6,Bandung Selatan,1,bangka belitung,1,Bangkrut,1,Bangsa Indonesia,3,Banjir,2,Bank,1,bank bjb,1,Bank Jasa,1,bansos,1,Banten,7,Bantuan Presiden,1,Barcelona,3,Bareskrim,1,Batam,1,BAV,1,Bawaslu,1,Bayern Muchen,1,baznas,2,Baznas Depok,1,BBM,1,Beasiswa,1,Bedah Buku,1,begal,2,Bekasi,10,Bekasi Kota,2,Belu,2,BEM SI,5,Bengkalis,3,Bengkayang,1,Benny K Harman,1,berantas stunting,1,Beras,1,Berita,309,Berita Brebes,2,Berita Cirebon,1,Berita Depok,3,berita DIY,1,Berita duka,3,berita haji,1,berita hiburan,1,Berita IKN,2,Berita Jabar,1,Berita Jawa Tengah,2,berita jokowi,1,Berita Kabupaten Tangerang,4,berita kalbar,6,Berita Kaltim,1,Berita Ketapang,5,berita kpk,1,berita kriminal,2,Berita Kuningan,1,berita lombok tengah,1,berita lowongan kerja,1,berita m kace,1,berita makassar,1,Berita Maluku,1,berita nagekeo,3,Berita Nasional,27,berita paskah,1,Berita Politik,5,berita ramadan,1,Berita Ramadan Tangerang,1,berita sultra,1,Berita Tangerang,1,Berita Tangsel,1,berita teknologi,3,Berita Terkini,1,BeritaTerbaru,3,beritaterkini,4,BeritaTerpopuler,4,Bharada E,5,Bhayangkara FC,1,Biden,1,big data,1,Bisnis,14,Blitar,1,Blockchain,2,blt minyak goreng,1,BNI,1,BNPT,2,Bob Marley,1,Bogor,1,Bola Dunia,1,Bos,1,Bos Madrasah,1,Box Office,1,BPIP,1,BPJPH,1,BPJS,1,BPK,1,Brand Indonesia,1,Brentford,1,brigadir j,15,Brigjen Eko,1,Brimob Polda Jabar,1,Briptu HSB,1,BSD,1,BTN,1,budaya tukar uang,1,Buddha,2,budi santosa purwokartiko,1,buka puasa bersama,1,Bullying,1,BUMN,4,Bupati Ende,1,Bupati Tangerang,1,bursa transfer pemain,1,Buya Syafii Maarif,1,Cacar Monyet,1,Cak Imin,2,Camat Pasar Kemis,1,candi prambanan,1,Capres 2024,9,cara mencegah,1,Carabao Cup,1,Carlo Ancelloti,1,cegah stunting,1,Cek Kualitas Udara,1,cerai,1,CFW,1,Cha Eun-woo ASTRO,1,Chelsea,20,Chelsea FC,1,chelsea vs madrid,1,Chico,1,Chico Aura Dwi Wardoyo,1,Chlesea,1,Cianjur,1,Cijantung,1,Cikarang,1,Cina,1,Cirebon News,1,Cita-cita proklamasi,1,citayam,2,Clarence Seedorf,1,Coach Addie,1,commuter line,1,Coppa Italia,1,corona virus meningkat,1,Corry Chandra Prasetya,2,covid 19 meroket,1,covid-19,11,CR7,1,Cristiano Ronaldo,2,Cryptocurrency,1,cucu soeharto,1,cuitan viral,1,Cyber Crime,1,Daarul Qur'an,1,Daerah,91,daerah otonomi baru,1,Daging,1,Dana Bos,1,Dana Bos Kemenag,1,dana desa,1,dana hibah,1,dana PEN,1,Daqu Group,1,dari jabodetabek,1,Dasar Negara Pancasila,1,Daun Salam,1,Demak,1,demo,1,Demo 11 April,2,Demo 11 April 2022,1,Demo BEM,1,Demo BEM SI,2,Demo Buruh,1,Demo Mahasiswa,3,Demokrat,1,demonstrasi mahasiswa,2,Denny Siregar,1,Densus 88,1,Deolipa Yumara,4,Depok,9,Depok Kota Intoleran,1,Desa,5,desa antikorupsi,1,Desa Wisata,1,Dewan Ulama Senior,1,Dhea Onlyfans,1,Diabetes,1,Didier Drogba,1,diet,1,Digital,2,Dinkes Kabupaten Tangerang,1,Dinsos,1,Disdik Kota Bekasi,2,Disdukcapil Ketapang,1,Diskominfo,1,DOB Papua,1,dokter terawan,2,Dollar AS,1,doni salmanan,1,dosen UI,1,DPD RI,1,dpr,1,dpr ri,2,DPRD Ketapang,1,Dr Merphin Panjaitan,4,Dr Otto Gusti SVD,1,dr terawan,2,Dragonchain Capital,1,Drs Djafar Achmad,1,dubes polandia,1,Dudung Abdurachman,2,Duta Sheila On 7,1,Editorial,2,Edukasi,5,Edukasi seksual pada anak,1,Eduwisata,2,Edy Rahmayadi,1,Ekonomi,40,Ekonomi Indonesia,2,Ekonomi Kreatif,1,Ekonomi Nasional,1,Ekonomi Tangerang,1,ekspor,1,elite pdip,1,elon musk,4,Emmeril Kahn Mumtadz,2,Emoney,1,EMTEK Group,1,Ende,7,Ende Flores,1,Endemi,1,Energi,1,Entertainment,1,epidemiologi,1,Erick Thohir,1,Erik ten Hag,1,Eril,2,Erlangga Hartarto,1,ernest prakarsa,1,Eropa,1,Esai,4,etnis melayu,1,FA Cup,1,fahri hamzah,1,FAO,1,Fashion,1,fathan sembiring,1,FC Barcelona,1,FEB UPRI Makassar,1,fenomena alam,1,fenomena asusila remaja,1,Ferdy Sambo,13,Ferry Juliantono,1,FIA,1,Film,6,Film Horor,1,Final,1,Fintech,1,Firman Allah,1,FKM UPRI,2,flores,7,flores barat,1,Flores NTT,2,Formula E,1,fpi,5,fraksi nasdem,1,Fredi Lumban Gaol,1,fresh graduate,1,Fuji An,1,G20,3,Gadget,2,gaji admin produksi,1,Gangguan Kardiovaskular,1,ganjar,2,Ganjar Pranowo,21,garuda indonesia,1,Garut,2,Gaya Hidup,33,GBI Nafiri Bekasi,1,Gejala,1,Gejala Kanker Serviks,1,Gelora,1,gempa bumi,1,Gillette,1,Giring Ganesha,3,Giring Nidji,1,Golkar,2,google,1,Google translate,1,GoTo,1,Gotong Royong,1,Grace Natalie,2,Griffith University,1,griya media nusantara,4,Gua Maria Bukti Kanada,1,gubernur jawa tengah,1,Gubernur Sumut,1,gus baha,1,Gus Miftah,1,Gus Wal,14,Gus Yahya,2,Gus Yaqut,1,Habib Rizieq Shihab,1,haedar nashir,1,Haji,2,haji indonesia,1,Halal,1,Halal Bihalal,2,Hamdiah,1,Hankam,1,haram,1,Harga Minyak Dunia,1,Hari Anak Nasional,1,hari autisme dunia,1,Hari Lahir Pancasila,1,Hari Libur,1,Hari Raya,1,Haris Pertama,1,harlah pancasila,4,Harry Potter,1,Harun Al Rasyid,1,Harun Masiku,1,Helmi Felis,1,Hepatitis,1,hewan ternak,1,Hiburan,28,hilang,1,HKBP,1,Holywings,1,Holywings BSD,1,honorer,1,Hot,4,Hotel,1,Hotman Paris Hutapea,1,HPN,1,HRS,1,hti,6,hubungan intim suami istri,1,Hukum,45,Hukum & Kriminal,7,Humaniora,2,HUT,1,HUT DKI,1,Hut Gillett,1,HUT Jakarta,1,Ida Fauziyah,1,IDAI,1,Idayati,1,Ideologi Pancasila,1,ideologi terlarang,1,IDI,3,idul fitri,1,Iduladha,4,Idulfitri,4,Idulfitri 1443 Hijriah 2022,1,idulfitri 2022,4,IHATEC,1,IKBND-Makassar,1,Ikhwanul Muslimin,1,ikn,7,imam agus husen,1,Imannuel ebenezer,1,Imlek,1,In loving memory,1,India,2,Indonesia,5,indonesia kaya,1,Indonesia Utuh,1,Indra Kenz,2,info loker,1,Inggris,3,Inspiratif,2,Instagram,1,Inter Milan,1,Inter Milan Juara,1,Internasiona,1,internasional,41,Intoleransi,1,Invasi Rusia,1,Investasi,6,iphone,1,Iptek,1,Iran Arifin,9,Irjen Napoleon Bonaparte,2,irma suryani chaniago,1,IRRI,1,Isa Almasih,1,ISKI,1,Islamdominatori,1,Islamic Book Fair,1,Islamphobia,1,itk,1,izin demonstrasi,1,jabodetabek,2,jadwal imsakiyah,1,Jakarta,18,Jakarta Fair,1,Jakarta Hajatan,1,Jakarta Timur,2,Jakarta Utara,1,Jalan Tol,1,jantung,3,jantung koroner,1,Jawa Barat,21,jawa tengah,7,Jawa Timur,2,Jazz Gunung,1,Jazz Gunung Bromo,1,Jazz Gunung Series,1,jelang lebaran,1,Jember,1,Jembrana,1,Jenderal,1,Jepang,3,Jerman,2,Jessica N